liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

3 Hewan yang Bisa Hidup Abadi, Semua Punya Rahasia Unik

3 Hewan yang Bisa Hidup Abadi, Semua Punya Rahasia Unik

Memuat…

Beberapa spesies hidup secara ilmiah terbukti hidup selamanya dan lolos dari proses penuaan. Foto/Sains.org

JAKARTA – Beberapa spesies makhluk hidup dinyatakan secara ilmiah dapat hidup abadi dan menghindari proses penuaan. Meskipun banyak orang mencoba untuk memperlambat proses penuaan, tampaknya menjadi bagian tak terelakkan dari kehidupan.

Suatu proses, penuaan adalah keadaan penurunan fungsi normal secara bertahap, pada tingkat sel berarti sel berhenti membelah dan akhirnya mati. Berikut 3 spesies hewan yang secara alami dapat hidup selamanya karena tidak mengalami penuaan yang dirangkum dari situs Science.org, Rabu (7/12/2022).

1. Ubur-ubur Turritopsis Dohrnii

Sampai saat ini, hanya ada satu spesies yang disebut ‘abadi secara biologis’ yaitu ubur-ubur Turritopsis dohrnii. Hewan kecil transparan ini berkeliaran di lautan di seluruh dunia dan dapat memutar balik waktu dengan kembali ke tahap awal siklus hidup mereka.

Baca juga; Inilah ubur-ubur abadi Turritopsis Dohrnii yang bisa hidup sampai akhir

Kehidupan ubur-ubur baru dimulai dengan telur yang telah dibuahi, yang tumbuh menjadi tahap larva yang disebut planula. Setelah berenang cepat, planula menempel pada permukaan (seperti batu, atau dasar laut, atau lambung kapal), di mana ia berkembang menjadi polip.

Ini adalah struktur tubular dengan mulut di satu ujung dan semacam ‘kaki’ di ujung lainnya. Itu tetap bertahan di tempat untuk beberapa waktu, tumbuh menjadi koloni kecil polip yang berbagi tabung makan satu sama lain.

Proses ini bertanggung jawab untuk tahap selanjutnya dari siklus hidup ubur-ubur: ephyra (ubur-ubur kecil) dan medusa, yang merupakan tahap dewasa yang terbentuk sempurna dan mampu bereproduksi secara seksual. Bagi kebanyakan ubur-ubur lainnya, tahap ini adalah akhir dari garis.

Untuk ubur-ubur Turritopsis dohrnii (dan mungkin beberapa spesies ubur-ubur lainnya juga) memiliki trik yang bagus dalam hal tekanan lingkungan, seperti kelaparan atau cedera. Ini dapat kembali menjadi gumpalan kecil jaringan, yang kemudian berubah kembali ke fase kehidupan polip yang belum matang secara seksual. Ini seperti kupu-kupu yang berubah menjadi ulat, atau katak yang berubah menjadi kecebong lagi.

Tentu saja, Turritopsis dohrnii tidak benar-benar ‘abadi’. Mereka masih bisa dimakan oleh predator atau dibunuh dengan cara lain. Namun, kemampuan mereka untuk berpindah di antara tahapan kehidupan sebagai respons terhadap stres berarti, secara teori, mereka dapat hidup selamanya.