liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86

Jangan Berharap Harga Mobil Listrik Akan Murah

Jangan Berharap Harga Mobil Listrik Akan Murah

Memuat…

CEO BMW Oliver Zipse. FOTO / Berita Otomotif Eropa

BERLIN – Bahkan saat ini mobil listrik asal China mulai bermunculan di pasaran, namun jangan berharap harga mobil listrik murah.

BACA JUGA – BMW Motorrad Siapkan Skutik Baru Berdesain Tertutup

CEO BMW Oliver Zipse memprediksi mobilitas listrik dan mobil listrik “tidak akan pernah murah”.

Zipse mengklaim harga mobil listrik tidak akan dianggap murah menurut standar yang ada, meski biaya turun seiring peningkatan produksi.

“BMW menawarkan mobil listrik di semua segmen, dan tentu saja, jika kita meningkatkan, akan ada kecenderungan hal-hal menjadi lebih murah – tetapi mobilitas listrik tidak akan pernah murah,” kata Zipse seperti dikutip dari Drive, (10/1/2023). ) ,

“Itu tugas selanjutnya bagi industri, untuk menurunkan harga lebih jauh lagi.”

Di Australia, mobil listrik BMW termurah yang dijual adalah iX1, yang dimulai dari $82.900 plus biaya on-road, atau $17.000 lebih mahal daripada BMW X1 bertenaga bensin.

Mobil listrik termurah BMW sebelumnya adalah city car i3, yang dijual seharga US$63.900 ditambah biaya on-road pada tahun 2014.

Komentar Zipse baru-baru ini datang kurang dari dua bulan setelah eksekutif tersebut mengatakan BMW tidak akan menghapus mobil yang terjangkau saat beralih ke listrik, mengklaim perusahaan tidak akan meninggalkan segmen pasar yang lebih rendah.

Zipse mengatakan BMW tidak akan meninggalkan model entry-levelnya dalam transisi ke kendaraan listrik (EV). “Kami tidak meninggalkan segmen pasar yang lebih rendah,” katanya.

Tak hanya menghadirkan harga yang terjangkau, BMW juga meningkatkan kemampuan mobil listrik baru yang dihadirkan. BMW i4 adalah peningkatan ukuran dan harga dari BMW i3 yang dihentikan produksinya.

Begitu pula dengan BMW iX yang posisinya dekat dengan jajaran SUV, dan BMW i7 merupakan versi elektrik dari flagship BMW Seri 7. Di sisi lain, BMW kini membuat salah satu EV paling terjangkau di pasar AS, Mini Cooper.

(wbs)