liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI

Pentagon Batal Gunakan Rudal Hipersonik ARRW, Beralih ke Senjata Baru

Pentagon Batal Gunakan Rudal Hipersonik ARRW, Beralih ke Senjata Baru

memuat…

Seorang pembom B-52H membawa prototipe rudal hipersonik AGM-183A selama uji terbang. Foto/Angkatan Udara AS

WASHINGTON – Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) menegaskan tidak akan digunakan Rudal hipersonik AGM-183 Senjata Reaksi Cepat (ARRW) diluncurkan dari udara setelah serangkaian tes bermasalah. Pentagon sedang mencari alternatif senjata hipersonik yang lainnya adalah Hypersonic Attack Cruise Missile (HACM).

Meskipun rudal hipersonik ARRW (Panah) seharusnya menjadi senjata hipersonik pertama militer AS yang mencapai status operasional tahun ini. Selain itu, untuk menyelesaikan pembuatan prototipe rudal hipersonik ARRW, Angkatan Udara AS meminta anggaran sebesar USD 150,3 juta (Rp 2,25 triliun) untuk Research, Development, Test and Evaluation (RDT&E) sebagai bagian dari anggaran kepresidenan Tahun Anggaran. 2024. .

Evaluasi prototipe rudal hipersonik ARRW akan terus berlanjut, tetapi Angkatan Udara AS tidak akan membeli rudal buatan Lockheed Martin setelah serangkaian tes bermasalah. “Angkatan Udara tidak berniat mengejar pengadaan ARRW lanjutan setelah program prototipe selesai,” kata Asisten Sekretaris Akuisisi Angkatan Udara Andrew Hunter.

Pentagon juga harus menemukan alternatif lain untuk pengembangan senjata hipersonik seperti yang telah berulang kali diingatkan oleh politisi AS. Karena Rusia dan China sudah memiliki senjata semacam itu.

Program rudal hipersonik ARRW yang dibatalkan bukanlah satu-satunya program hipersonik yang dikembangkan oleh Amerika Serikat. Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan AS (DARPA) memiliki Hypersonic Airborne Weapon Concept (HAWC) yang juga menguji prototipe, termasuk satu dari Lockheed.

Rudal hipersonik HACM Raytheon. Foto/Raytheon

Selain itu, ada pula Hypersonic Attack Cruise Missile (HACM) yang dikembangkan oleh Raytheon dan keduanya diluncurkan dari udara. Keduanya (ARRW dan HACM) adalah senjata hipersonik, yang didefinisikan mampu terbang dengan kecepatan Mach 5 atau lebih.

Bedanya di sistem operasional, rudal hipersonik ARRW menggunakan thrust glide vehicle payload. Sedangkan rudal hipersonik HACM merupakan senjata bernapas udara dengan mesin self-propelled.

Namun, rudal hipersonik HACM diharapkan bergabung dengan Angkatan Udara AS pada awal 2027. “HACM adalah contoh kuat untuk mengembangkan dan mengintegrasikan kemampuan tempur dengan mitra kami dari bawah ke atas,” kata Kepala Staf Angkatan Udara Jenderal CQ Brown.

Rudal hipersonik AGM-183 ARRW Lockheed Martin. Foto/Lockheed Martin

Sementara itu, Lockheed Martin mengatakan tetap berkomitmen untuk mengembangkan teknologi hipersonik dalam waktu yang dipercepat untuk memenuhi kebutuhan keamanan nasional yang kritis ini, meski tidak terpilih.

(jaring)