liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86

Survei Terbaru Galaksi Bima Sakti, Astronom Petakan 3,32 Miliar Objek Kosmik

Survei Terbaru Galaksi Bima Sakti, Astronom Petakan 3,32 Miliar Objek Kosmik

Memuat…

Para astronom telah merilis data survei terbaru untuk galaksi Bima Sakti dan berhasil memetakan 3,32 miliar objek kosmik dengan detail yang luar biasa. Foto/NewAtlas/NSFs NOIRLab

SANTIAGO – Para astronom telah merilis data survei galaksi terbaru Bima Sakti dan berhasil memetakan 3,32 miliar objek kosmik dengan detail yang menakjubkan. Data ini diperoleh dari Dark Energy Camera Survey (DECam), bagian dari Teleskop Víctor M Blanco 4 di Cerro Tololo Inter-American Observatory (CTIO) di Chili .

Instrumen ini berada di ketinggian 2.200 meter di atas permukaan laut yang memberikan pemandangan langit selatan dengan jelas. Hasil akhirnya adalah gambar raksasa yang dapat diskalakan masuk dan keluar untuk rasa skala yang menakjubkan.

“Salah satu alasan utama keberhasilan DECaPS2 adalah kami hanya menunjukkan daerah dengan kepadatan bintang yang luar biasa tinggi dan berhati-hati untuk mengidentifikasi sumber yang muncul hampir di atas satu sama lain,” kata Andrew Saydjari, seorang ilmuwan dari CTIO dikutip dari laman NewAtlas, Selasa (24/1/2023).

Baca juga; Gaia Mendeteksi Fenomena Gempa Bintang di Bima Sakti

Piringan galaksi Bima Sakti muncul sebagai gumpalan cahaya terang, diselimuti debu, sehingga sulit untuk membedakan bintang dan objek individu. Penglihatan inframerah-dekat teleskop membantunya mengintip menembus debu.

Sementara itu, teknik pemrosesan data baru yang memprediksi latar belakang setiap bintang membantu mengeluarkan bintang dari gugus dan nebula. Dan, hasil akhirnya luar biasa.

Gambar dimulai dengan apa yang tampak seperti apa yang akan Anda lihat dengan mata telanjang memandangi langit. Saat memperbesar secara acak di bagian mana pun dari kisi, itu akan mengungkapkan lebih banyak bintang spesifik.

Baca juga; Bima Sakti Antara Rekor Pertama dan Trofi

“Ketika dikombinasikan dengan gambar dari Pan-STARRS 1, DECaPS2 melengkapi tampilan panorama 360 derajat dari piringan Bima Sakti dan juga menjangkau bintang-bintang redup,” kata astronom Edward Schlafly dari Space Telescope Science Institute di Maryland.

(jaring)