liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 BARON69 RONIN86 DINASTI168

Usai Heboh Rp500 Triliun, Ini Jurus Menteri Anas Optimalkan Anggaran Pengentasan Kemiskinan

Usai Heboh Rp500 Triliun, Ini Jurus Menteri Anas Optimalkan Anggaran Pengentasan Kemiskinan

Memuat…

Menteri Abdullah Azwar Anas memaparkan program optimalisasi pengentasan kemiskinan. Foto/Dok

JAKARTA – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas mengungkapkan program pengentasan kemiskinan dengan tema reformasi birokrasi (RB). Program ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas tata kelola birokrasi untuk mencapai target pengurangan kemiskinan hingga 7% pada tahun 2024.

Baca juga: Mengejutkan Anggaran Kemiskinan Rp 500 Triliun untuk Pertemuan Hotel, Risma: Kami Sangat Efisien

“Sesuai arahan Presiden Jokowi, program birokrasi harus berdampak optimal. Salah satunya terkait pengentasan kemiskinan,” kata Anas dalam keterangan tertulisnya dikutip Senin (30/1/2023).

Diakui Anas, program ini mengikuti arahan Presiden Jokowi agar kementerian dan lembaga bergerak harmonis. Kementerian PANRB bertugas dalam tata kelola birokrasi.

“Mulai tahun ini, berbagai evaluasi reformasi birokrasi akan kami lakukan lebih terfokus melalui isu-isu tematik. Salah satunya pengentasan kemiskinan,” ujarnya.

Evaluasi reformasi birokrasi (RB) melalui isu-isu tematik dievaluasi oleh Anas sebagai upaya untuk menciptakan indikator yang terukur dan fokus pada dampak yang diberikan oleh program kementerian dan lembaga terhadap masyarakat. Evaluasi ini juga dievaluasi untuk mengoptimalkan anggaran kemiskinan yang sebelumnya digunakan untuk program-program yang tidak sesuai target.

“Jadi misalnya ada studi banding kemiskinan, ada penyebaran program kemiskinan secara berulang-ulang di hotel-hotel. Kebenarannya ada, tapi bukan Rp 500 triliun. Presiden ingin agar anggaran yang ada digunakan untuk program-program yang berdampak langsung pada masyarakat,” ujarnya.

Pernyataan ini juga mengoreksi pernyataan Menteri Anas tentang penggunaan anggaran pengentasan kemiskinan. Sebelumnya, Anas mengatakan anggaran pengentasan kemiskinan Rp 500 triliun hanya dihabiskan untuk pertemuan dan studi banding.

Melalui RB tematik ini, Anas mengaku pihaknya juga akan memanfaatkan teknologi secara maksimal. Hal itu dilakukan untuk menekan anggaran perjalanan dinas yang tidak perlu, seperti perjalanan dinas untuk mengadakan konsultasi dengan KemenPANRB.

Selain itu, tambah Anas, penilaian kementerian dan lembaga melalui indeks RB dan sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah/SAKIP tidak lagi dilakukan hanya pada akhir tahun, melainkan secara berkala.

Baca juga: Song Joong Ki Umumkan Pernikahan Resmi dengan Katy Louise Saunders

“Mulai Januari 2023, kami sudah memberikan bantuan termasuk apakah setiap pemerintah daerah mengalokasikan program sembako untuk anak stunting. Kami akan mengecek hal ini dengan Menteri Dalam Negeri, Pak Tito Karnavian. Agar kerangka logikanya tertata, jangan sampai program stunting, tapi kegiatannya hanya sosialisasi gizi, tanpa membeli gizi setiap hari,” pungkasnya.

(mendesah)